Salah satu bintang PGA Tour terbesar mengalami nasib yang paling menjengkelkan dalam kariernya.

“Ya, ini menyebalkan,” kata Jordan Spieth kepada wartawan Jumat sore setelah dia mencetak skor pembukaan 6-under 64 yang disusul 5-over 75 di putaran kedua. Dia jatuh dari posisi T-1 ke gagal lolos cut di Sony Open.

“Maksud saya, saya belum pernah memimpin turnamen dan gagal lolos cut sebelumnya. … Baru saja mendapatkan bola di tempat yang salah di tempat yang salah, dan di sini Anda hanya harus fairway, fairway, fairway.”

Sebenarnya tidak jelek-jelek amat. Enam pukulan ke fairway yang dibuat Spieth pada hari Jumat hanya satu lebih sedikit dari jumlah pukulan fairway putaran pertamanya. Perbedaannya adalah dia memukul 15 green dalam regulasi dan memperoleh lebih dari 3,5 pukulan di dalam dan sekitar green pada hari Kamis dibandingkan dengan 11 dan lebih dari 3 pukulan yang hilang. Dan dia hanya membuat satu birdie di Babak 2, pada hole 4 par-3, sehingga dia melewatkan cut dengan satu pukulan di 1 under.

Spieth bahkan sebenarnya masih par melalui tujuh hole ketika Data Golf memberinya peluang 99,4% untuk lolos. Dia membuat empat bogey berturut-turut saat kesalahan bertambah:

• Posisi stance canggung yang menyebabkan pukulan bunker sisi pendek di hole 8 par-4.

• Pukulan tee yang terbawa angin dan langsung masuk ke air pada hole 9 par-5.

• Pukulan bunker sisi green yang nge-shank pada hole 10 par-4.

• Sebuah putt 9 kaki yang kurang 4 inci di hole 11 par-3.

Itu sangat kontras dengan sikap Spieth pada hari Kamis, ketika dia berkata, “Saya yakin relatif terhadap periode waktu lain saya telah memulai dengan awal yang sama, yang merupakan tempat yang sangat bagus. Saya percaya saya bisa mencetak 5 atau 6 under setiap hari di sini. Bukan untuk mengatakan bahwa itu berarti itu akan terjadi, tetapi ada saat-saat lain saya akan duduk di sana sambil berkata, ‘Bagaimana saya menyatukan ini — sekaligus?’”

Mungkin kepercayaan diri tetap ada saat Spieth kembali ke Dallas untuk beristirahat.

Atau mungkin dia akan bertanya pada dirinya sendiri yang terakhir dalam penerbangan pulang sementara dua co-leader 18-hole lainnya, Chris Kirk dan Taylor Montgomery, masing-masing duduk pertama (11 under) dan T-2 (10 under), memasuki akhir pekan.

Apa pun, Spieth menjadi pemain ke-18 sejak 1993 untuk memimpin atau memimpin bersama setelah 18 hole di PGA Tour dan kemudian melewatkan cut 36 hole. Dia yang pertama melakukannya sejak Matt Every mencetak 65-83 di Arnold Palmer Invitational 2020.

Sebelum kejutan hari Jumat, Spieth memimpin 18 hole / memimpin bersama 11 kali di PGA Tour. Itu menghasilkan tiga kemenangan, empat di posisi kedua, satu kali di posisi ketiga, T-8, T-9 dan yang terburuk sebelumnya, T-42. Selain itu, hingga minggu ini, dia tidak pernah melewatkan kesempatan di Tour dari posisi putaran pertama lebih baik dari T-14 (AT&T Byron Nelson 2017).

“Hanya hari yang buruk,” kata Spieth. “Tidak terasa jauh berbeda [dari hari Kamis]. Merasa seperti saya memiliki setumpuk kartu yang sangat buruk hari ini. Melakukan beberapa pukulan buruk dari tee. Selain itu, saya tidak bermain yang berbeda. Saya baru saja menginjakkan kaki di sini, tepat di belakang pohon di sini.

“Itu adalah hari yang aneh dan aneh.”

Sumber: Golf Channel


Media menjadi wadah efektif untuk exposure sponsor turnamen Anda ke audiens. Hubungi golfjoy@yahoo.com untuk peliputan GolfJoy di turnamen Anda.

DOWNLOAD E-MAGZ GOLFJOY TERBARU GRATIS!


https://ironindo.com/