Tiger Woods menolak tawaran yang menurut Greg Norman adalah “kira-kira” sebesar $700 juta hingga $800 juta (lebih dari 10 triliun rupiah) untuk ambil bagian dalam seri LIV Golf yang didanai Saudi.

Selama penampilan di Fox News dengan Tucker Carlson yang ditayangkan Senin malam, Norman mengkonfirmasi apa yang dia katakan kepada Washington Post dalam sebuah cerita dua bulan lalu. Norman mengatakan kepada Post pada bulan Juni bahwa tawaran itu “sangat luar biasa; kita berbicara tentang angka sembilan digit besar.”

Woods telah menentang LIV Golf sejak akhir tahun lalu, dan dia menyampaikan komentar paling kerasnya di British Open ketika dia mengatakan bahwa para pemain yang mengambil uang yang didanai oleh pengelola dana kekayaan negara Arab Saudi telah “berpaling dari” PGA Tour yang telah membuat mereka terkenal.

Kapan tawaran itu dibuat ke Woods tidak jelas.

“Angka itu sudah ada sebelum saya menjadi CEO. Jadi nomor itu sudah ada, ya,” kata Norman dalam wawancara Fox News, yang berlangsung Minggu di Trump National di Bedminster, New Jersey, tempat LIV Golf Invitational ketiga diadakan.

“Dan, begini, Tiger adalah penggerak utama dan tentu saja Anda harus melihat yang terbaik dari yang terbaik,” kata Norman. “Jadi mereka awalnya mendekati Tiger sebelum saya menjadi CEO. Jadi, ya, angka itu ada di sekitaran itu.”

Berbagai laporan dari Inggris mengatakan Phil Mickelson menerima bonus kontrak $200 juta, sementara Dustin Johnson menerima $150 juta. Turnamen dengan jumlah pemain 48 orang, yang memainkan 54 hole tanpa cut, menawarkan hadiah uang $25 juta di setiap acara. Norman mengumumkan jadwal 14 turnamen untuk tahun depan.

LIV Golf saat ini hanya memiliki satu pemain — Johnson di No. 18 — dari 20 besar di dunia.

Sumber pendanaan telah menimbulkan kritik tajam terhadap seri tersebut dan para pemain yang telah mendaftar karena dipandang sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari catatan hak asasi manusia dan kaitannya dengan serangan teroris 11 September.

Ditanya mengapa tur saingannya itu menyebabkan kegemparan di kalangan penggemar golf Amerika, Norman menjawab dengan jelas, “Saya tidak tahu.”

“Saya benar-benar tidak peduli,” kata Norman. “Saya sangat menyukai permainan ini dan saya ingin mengembangkan permainan golf dan kami di LIV melihat peluang itu tidak hanya untuk pria tetapi juga untuk wanita.”

Invitational Golf LIV tidak aktif selama sebulan selama playoff Piala FedEx di PGA Tour, kembali selama akhir pekan Hari Buruh sekitar satu jam di sebelah barat Boston, dan lalu dua minggu kemudian bermain di pinggiran Chicago.

DOWNLOAD E-MAGZ GOLFJOY TERBARU GRATIS!


IRON CARD, membership card dengan banyak manfaat