Brooks Koepka dikenal pemain yang blak-blakan. Jadi ketika topik Premier Golf League muncul pada hari Rabu di Honda Classic, dia tidak berbasa-basi.

“Uang tidak masalah,” kata juara mayor empat kali berusia 29 tahun itu. “Itu bukan sesuatu yang penting. Saya hanya ingin bahagia. Uang tidak akan membuatku bahagia. Saya hanya ingin bermain melawan yang terbaik,” katanya.

“Jika seseorang memberi saya $ 200 juta besok, itu tidak akan mengubah hidup saya. Apa yang akan saya dapatkan dari itu? Saya sudah punya [cukup uang] sehingga saya bisa pensiun sekarang, tetapi saya tidak mau. Saya hanya ingin bermain golf.”

Dan sampai saat itu, Koepka belum menolak kemungkinan bermain di PGL seperti yang dilakukan No. 1 Dunia Rory McIlroy minggu lalu.
“Saya pikir semua orang ingin bermain melawan yang terbaik,” katanya. “Apa pun yang terjadi, terjadilah. “Tour berperan luar biasa bagi kami, perkembangannya selama bertahun-tahun. Kita harus melihat ke mana perginya. Semuanya sangat baru dan sangat cepat.”

Pekan lalu, McIlroy menjadi pemain kelas atas pertama yang mengambil sikap dengan PGL, dengan mengatakan bahwa ia mengutamakan otonomi dan kebebasannya di atas segalanya.

“Semakin saya memikirkannya, semakin saya tidak menyukainya,” kata McIlroy di WGC-Mexico Championship. “Saya menangkap bahwa jika Anda mengambil uang itu, mereka dapat menyuruh Anda apa yang harus dilakukan, jadi jika Anda tidak mengambil uang, mereka tidak dapat menyuruh Anda apa yang harus dilakukan. Dan saya pikir itulah saya, saya tidak pernah menjadi orang yang diperintahkan apa yang harus dilakukan, dan saya suka memiliki otonomi dan kebebasan atas karir saya, dan saya tak mau mengorbankan hal itu agar bermain di liga lain ini.
“Bagi saya, saya nggak ikut. Posisi saya adalah saya menolak ikut sampai mungkin suatu hari saya tidak akan menolaknya. Jika semua orang pergi, saya mungkin tidak punya pilihan, tetapi pada titik ini, ya, saya tidak suka apa yang mereka usulkan.”

Setelah komentar tersebut, CEO liga, Andrew Gardiner, yang mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang liga 18-event yang diusulkan dari turnamen 54-hole yang dimainkan di AS, Eropa, Asia, Australia dan Timur Tengah, tidak melihat pendapat orang Irlandia Utara itu sebagai lonceng kematian.

“Itu mengingatkan saya pada kutipan Mark Twain, ‘Rumor tentang kematianku sangat dibesar-besarkan,’ seolah-olah ini adalah luka fatal,” kata Gardiner kepada Golf Digest, Max Adler.

Meski begitu, tanpa pemain top, akan sulit membayangkan liga bisa bergulir. Namun, beberapa pemain tertarik dengan konsep itu — terutama Phil Mickelson. Sementara itu, Tiger Woods mengatakan dia telah dihubungi oleh liga dan sedang menelitinya. Bahkan McIlroy dalam komentarnya meninggalkan sedikit celah.

Ada juga pemain yang menilai usulan PGL ini dapat mendorong PGA Tour melakukan sesuatu, terlebih dengan kesepakatan kontrak TV yang makin meningkat. Bisa saja hadiah uang ditingkatkan oleh PGA Tour, jadwal yang lebih pendek dan / atau sepotong kue yang lebih besar untuk bintang-bintang permainan ini.

“Saya pikir kompetisi itu baik,” kata Gary Woodland, yang diwakili oleh agen yang sama dengan Woods, Mark Steinberg. “Saya pikir tur akan lebih baik untuk itu. Saya pikir itu akan memaksa tur untuk membuat beberapa perubahan.”