Phil Mickelson dan Charles Barkley mengalahkan Peyton Manning dan Stephen Curry dalam “The Match: Champions for Change” di Stone Canyon Golf Club, Arizona, Jumat

Acara amal, yang merupakan edisi ketiga dari franchise The Match, mungkin tidak menyamai drama dari kompetisi terakhir yang dimenangkan oleh Tiger Woods dan Manning, tetapi itu adalah sore yang menyenangkan di golf.

Berikut enam poin penting dari The Match III.

Barkley mencuri perhatian

Anehnya, Barkley tidak “buruk”, dan sejauh ini dia adalah pemain paling menghibur di pertandingan itu.

Memang kita tidak berharap banyak untuk 25-handicapper, tetapi setelah Barkley melepaskan beberapa pukulan tee pertama di tengah, itu adalah permainan lumayan untuk tim underdog Chuck dan Phil.

Tentu saja ada pukulan buruk, seperti ketika dia nge-shank, alat pelacak pukulan merekamnya.

Tidak ada yang menilai Barkley untuk menjadi pegolf di semua pertandingan mendatang, tapi dia memperkuat perannya sebagai penghibur sempurna acara tersebut.

Mickelson bisa melatih

Alasan utama mengapa Barkley bermain lebih baik dari sangkaan orang adalah pelatihan Mickelson. Dari tee pertama, Mickelson selalu menasihati Barkley tentang pemilihan klab, strategi, dan bagaimana melakukan setiap pukulan, semua sambil bersikap positif dan mengingatkan Barkley tentang hal-hal yang telah mereka berdua kerjakan.

Mungkin kadang-kadang itu agak berlebihan, tetapi hasrat Mickelson untuk golf dan kemenangan terbukti dari awal hingga akhir. Jelas dia sangat bangga dengan bagaimana Barkley bermain.

Golf itu buruk

Anda pasti merasa kecewa jika Anda menonton pada Jumat sore untuk menonton golf yang bagus. Pukulan yang buruk adalah yang paling berkesan, terutama pukulan nge-blok Curry dan shank yang dibuat Barkley. Manning tidak jauh lebih baik, sementara Mickelson juga melakukan beberapa pukulan tee salah yang dipatenkan.

Tim-tim tersebut hanya menggabungkan lima birdie, dua di antaranya terjadi di hole ke-15 saat tim-tim tersebut memainkan scramble. Tapi tidak ada yang bisa membantah bahwa golf itu sulit, itulah intinya, bukan.

Acara Amal yang Baik

Beralih ke acara amal untuk pertandingan kedua adalah keputusan yang fantastis, dan itu menghilangkan kesan tak sedap dari Mickelson yang menang di edisi pertama dengan $ 9 juta.

The Match III dimaksudkan untuk mengumpulkan uang guna membantu membuat beasiswa bagi tim golf pria dan wanita di beberapa Kolese dan Universitas Kulit Hitam Bersejarah, termasuk Howard University, Jackson State University, Morehouse College, dan Grambling State, antara lain. Itu sukses, dengan total hampir $ 5,5 juta. Ini bisa menjadi satu-satunya alasan untuk memainkan kembali acara ini mendatang

Tiger tidak dibutuhkan

The Match III membuktikan bahwa keterlibatan Woods – meski menguntungkan – tidak diperlukan untuk menciptakan produk yang menghibur. Ini adalah pertama kalinya Tiger tidak berpartisipasi dalam acara yang dibuat untuk TV, dan meskipun tidak diketahui apakah dia akan pernah kembali ke waralaba, senang mengetahui acara ini dapat berkembang tanpa dia. Kualitas golf mungkin terpukul, tetapi keseriusan kompetisi tetap ada

Dua pemain pro diperlukan

Jelas dua pegolf profesional perlu terlibat dalam semua pertandingan mendatang. Untuk pemain sebaik Curry, dia tidak cukup baik untuk mengambil kekosongan Manning dan membuat pertandingan lebih kompetitif. Curry dan Manning, yang merupakan favorit taruhan, gagal membuat birdie saat memainkan pukulan “alternate shot yang dimodifikasi” dan mencapai 9-over setelah 14 hole. Masukkan saja seorang profesional di tempat Manning atau Curry dan pertandingan ini akan jauh lebih seru.